Tawakkal Imam al-Baidhawi

125
0
BERBAGI

 

Dikisahkan tentang Imam al-Allamah al-Qadhi Nashiruddin al-Baidhawi Rahimahullah; tatkala beliau selesai menulis tafsirnya yang masyhur dengan judul Anwar at-Tanzil wa Asrar at-Ta’wil, beliau ingin membawanya ke Baghdad untuk diperlihatkan kepada Sultan.

Beliau bertujuan supaya mendapat hadiah dari Sultan, dengannya beliau gunakan untuk mencukupi kebutuhan hidupnya.

Beliau pun melewati sebuah daerah yang di sana tinggal seorang Syaikh. Beliau singgah di rumahnya dan tuan rumah menjamu beliau dengan baik.

Syaikh itu bertanya; “Kemana engkau hendak pergi?”

Beliau menjawab; “Ke Baghdad.”

Syaikh bertanya; “Apa tujuanmu?”

Beliau menjawab; “Saya menulis sebuah tafsir serta berusaha mengkoreksi dan memilah-milahnya. Namun saya juga memiliki anak-anak gadis yang telah baligh. Maka saya hendak menemui Sultan, dengan harapan semoga dia memberi harta untuk membekali anak-anak.”

Syaikh bertanya; “Bagaimana anda menafsirkan Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in?”

Beliau menjawab; “Kami menafsirkannya; kami tidak menyembah kecuali Engkau dan tidak meminta pertolongan kecuali kepada Engkau.”

Syaikh bertanya; “Mengapa engkau meminta pertolongan kepada selain-Nya?”

Ucapan Syaikh tersebut begitu membekas di hati al-Baidhawi. Beliau pun tersadar dan pulang ke tempat tinggalnya, dan tidak pernah lagi berkunjung ke Baghdad.

Para ulama berkomentar; “Karena itulah Allah menjadikan tafsir beliau diterima oleh umat. Para ulama menyambut tafsirnya dari segala penjuru, baik semasa hidup beliau maupun setelah meninggalnya. Para ulama juga memberikan perhatian terhadap tafsir ini dengan memberi catatan kaki dan penjelasan singkat. Dengannya pula diperoleh banyak manfaat.”

(ar Rihlah al-Ayyasyiyah, 1/249 -dengan sedikit perubahan-.)

 

BERBAGI
Artikel sebelumyaDimandikan Malaikat
Artikel berikutnyaBerobat Dengan Zam-zam
Yayasan Amanah Insan Madani adalah sebuah Yayasan yang bergerak dalam bidang Dakwah, Sosial dan Pendidikan yang lahir pada tahun 2013 untuk mencerdaskan ummat secara ilmu dan ruhiyah.

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY